Mahasiswa Fakultas Teknik Unud Ikuti Pertukaran Pelajar di University of Strathclyde

358 Views

Denpasar, LAKSARA.ID – Sebagai wujud keseriusan pemerintah untuk memperkaya dan meningkatkan wawasan serta kompetensinya di dunia nyata sesuai dengan minat dan cita-citanya, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) meluncurkan Indonesian International Student Mobility Awards (IISMA) yang merupakan salah satu program pertukaran pelajar internasional untuk membebaskan mahasiswa mengeksplorasi pengetahuan tanpa terbatas di bidang studi yang dipelajari maupun wilayah tempat mahasiswa tersebut belajar.

Putu Althea Putri Wiradani, mahasiswi Program Studi Teknik Elektro, Fakultas Teknik, Universitas Udayana merupakan salah satu awardee IISMA 2021 yang merasakan dampak
langsung dari keikutsertaannya dalam program ini.

“Menuntut ilmu di University of Strathclyde, di Skotlandia, Inggris Raya, sebuah kampus yang terkemuka di seluruh dunia, merupakan suatu kehormatan tersendiri bagi saya sebagai Awardee IISMA 2021,” ujarnya.

Ada begitu banyak pengalaman dan hal tak terlupakan yang ia rasakan selama berkuliah di sana. Sistem pendidikan di Inggris Raya yang cenderung cepat dan memiliki kurikulum yang padat mengharuskannya mengubah gaya belajar serta beradaptasi mengikuti pola belajar kebanyakan mahasiswa disana yang menggunakan prinsip “Work Hard, Play Hard”. Namun demikian, walaupun jadwal kuliahnya yang terbilang padat, ia tetap dapat meluangkan waktu untuk menjelajahi tempat serta budaya baru dan bersosialisasi dengan mahasiswa lokal disana. Yang membuatnya lebih terkesan lagi adalah tidak adanya diskriminasi antara mahasiswa lokal dan mahasiswa asing sehingga ia merasa nyaman selama tinggal dan menempuh ilmu di Skotlandia.

Masa studinya yang bertepatan dengan penyelenggaraan kegiatan COP26, sebuah konferensi tingkat tinggi mengenai pencegahan perubahan iklim yang diselenggarakan di Glasgow, menjadi keberuntungan tersendiri baginya. Ia berkesempatan untuk mengikuti seminar, diskusi, workshop, bahkan menjadi volunteer di kegiatan-kegiatan yang terkait.

Selama mengikuti program IISMA 2021 ia menyadari bahwa ada banyak hal yang perlu dibenahi Indonesia terkait kualitas sistem pendidikan, pengelolaan potensi alam dan
lingkungan, pentingnya pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi agar dapat menyusul ketertinggalan dari negara lain.

“Dengan pengalaman dan pengetahuan yang saya miliki, saya berharap saya bisa menjadi salah satu agent of change untuk mengembangkan dunia pendidikan di Indonesia melalui langkah kecil yang saya lakukan untuk mengabdi pada negeri,” katanya dengan penuh semangat.

Ia pun mengapresiasi kerja keras Kantor Urusan Internasional (KUI) Universitas Udayana yang sangat membantu sehingga ia dan para awardee lainnya dapat berangkat ke luar negeri tanpa ada kendala terkait beasiswa atau administrasi kampus. “Menjadi angkatan pertama dari sebuah program prestigious tentu bukan hal yang mudah bagi saya maupun pihak Universitas Udayana dikarenakan berbagai hal di awal yang perlu disiapkan dan terbatasnya waktu yang diberikan, tapi saya harap semakin banyak lagi mahasiswa Universitas Udayana yang mengikuti program ini agar lebih banyak lagi agent of change yang dimiliki Indonesia,” tutupnya mengakhiri sesi wawancara. (www.unud.ac.id)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *