Sabtu, Juli 20, 2024
BerandaBulelengBuleleng Sabet Penghargaan Nasional Atas Keberhasilan Turunkan Angka Stunting

Buleleng Sabet Penghargaan Nasional Atas Keberhasilan Turunkan Angka Stunting

Buleleng, LAKSARA.ID – Seorang anak disebutkan stunting jika memiliki ciri adanya gangguan pada fase tumbuh kembangnya dikarenakan kekurangan gizi, sehingga mengakibatkan berat atau tinggi badannya di bawah standar pada umumnya.

Sehubungan dengan ini, Pemerintah Kebupatan (Pemkab) Buleleng memiliki komitmen kuat untuk menurunkan angka stunting di wilayah setempat, guna menuju generasi muda berkualitas.

Komitmen Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng untuk menurunkan angka stunting mendapat apresiasi dari Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) RI. Apresiasi tersebut berupa penghargaan Program Percepatan Penurunan Angka Stunting berdasarkan hasil Survei Kesehatan Indonesia (SKI) tahun 2023.

Penghargaan diterima langsung oleh Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P2KBP3A) Buleleng I Nyoman Riang Pustaka mewakili Penjabat (Pj) Bupati Buleleng Ketut Lihadnyana saat peringatan Hari Keluarga Nasional ke 31 tahun 2024 di Merapi Grand Ballroom Pusat Rekreasi dan Promosi Pembangunan (PRPP) Kota Semarang, Jawa Tengah, Jumat (28/6/2024).

Kabupaten Buleleng berhasil menjadi salah satu dari 15 kabupaten/kota yang memiliki prevalensi angka stunting terendah di Indonesia pada tahun 2023. Menempati posisi enam dari 15 kabupaten/kota di bawah Kabupaten Sarolangun, Kabupaten Klungkung, Kabupaten Badung, Kabupaten Mesuji, dan Kota Medan. Buleleng juga menempati urutan ketiga prevalensi angka stunting terendah di Provinsi Bali. Berdasarkan SKI tahun 2023, angka prevalensi stunting di Kabupaten Buleleng mencapai 6,2 persen.

I Nyoman Riang Pustaka saat dikonfirmasi menyebutkan bahwa keberhasilan ini merupakan hasil kerja bersama dari seluruh pihak terkait. Kolaborasi diperlukan mengingat penyebab stunting berasal dari berbagai faktor. Untuk penurunannya diperlukan program-program dari pihak terkait lainnya. Tidak bisa hanya dari Dinas P2KBP3A saja.

“Kami di dinas akan melanjutkan program-program yang selama ini sudah dilakukan khususnya penyuluhan-penyuluhan kepada calon pengantin maupun pengantin baru,” sebutnya.

Ia menjelaskan penyuluhan yang dimaksud juga meliputi edukasi 4T atau empat terlalu kepada pengantin. 4T adalah kampanye yang fokus pada empat isu yang dianggap menjadi penyebab tingginya angka stunting yaitu usia ibu yang Terlalu muda dan Terlalu tua, jarak persalinan yang Terlalu sering, serta jumlah persalinan yang Terlalu banyak.

“Kami juga akan fokus di 4T ini agar angka stunting tidak meningkat lagi. Selain itu, pola asuh dan asupan gizi anak menjadi perhatian,” jelas Riang Pustaka.

Sementara itu, Penjabat (Pj) Bupati Buleleng Ketut Lihadnyana turut mengapresiasi capaian ini. Ia sangat bersyukur mengingat pada saat pertama kali menjadi Pj Bupati, Buleleng disorot bahkan hingga tingkat nasional karena prevalensi angka stunting tinggi yaitu 11 persen. Sehingga, Lihadnyana berkomitmen tinggi dalam penanganan stunting. Senada dengan Kepala Dinas P2KBP3A, menurutnya, kolaborasi menjadi sangat penting dalam penanganan stunting.

“Saat ini sudah di angka enam persen. Mudah-mudahan bisa terus diturunkan. Gotong royong dan kerja bersama dalam penanganan stunting sangat diperlukan dan harus dipertahankan,” ujarnya. (LA-KS)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments